Gatot Subroto dan Nurani

by | Dec 7, 2022 | Essai

Oleh : Yudhie Haryono

Seri Pikiran Pendiri Republik

Orangnya Soedirman, begitulah takdir mula yang membuatnya dapat bintang dalam jajaran tentara kita. Pikirannya kuat, tindakannya jitu dan pilihan hidupnya teguh pada nurani. Namanya kini terpampang jadi nama jalan protokol di Ibu Kota. Itu karena jasa dan perjuangannya yang riil.

Mengingatnya seperti terbentur pada lembaran kisah anak desa yang luar biasa. Kini, jika kita membaca pelan kisahnya, maka Indonesia butuh kegeniusan yang berdentum keras agar tercipta alat baru demi terhapusnya kolonialisme di semesta ini.

Sebab, kemarin iptek dan agama yang pernah ada sudah tak berfungsi. Keduanya hanya peternak begundal, teroris, feodalis dan fundamentalis serakah. Para pemuja keduanya menjadi setumpuk keanehan, bahagia saat sesamanya sengsara dan sedih saat lainnya bahagia.

Agama dan iptek yang memproduksi manusia berwajah pribumi bermental kompeni. Bajingan-bajingan bangsa berselubung keserakahan setan. Maka, tumbuh 10 konglomerasi kuasai 75,3% total kekayaan kaum miskin. Kita adalah negara ketiga tertimpang di dunia setelah Rusia dan Thailand. Tumbuh satu konglomerasi dan saat yang sama tumbuh dua juta kaum miskin. Jika pajak kita lebih mahal dari upeti zaman kompeni, apa artinya merdeka?

Dus, bagi Gatot, “Tak perlu jadi ksatria tentara dan presiden jika tak punya tangan untuk meringankan kaum miskin, membebaskan kaum bodoh, memerdekakan kaum terjajah.”

Maka kini mari teriak, “Wahai kaum miskin, berdoalah. Mohon pada Tuhan agar dikirim sang pembebas, bukan sang penindas!”

Itulah bahasa nurani. Tanpa nurani, kemerdekaan kita tanpa tanggung jawab, kata Gatot suatu kali. Tanpa nurani, para elite politik menipu korbannya dengan modus yang sama, yakni utang, gadai dan obral murah kekayaan negara. Elite budak kolonial yang bermental jongos duduk manis di istana. Kini kita memang surplus akademisi, tapi minus nurani. Itulah mengapa banyak akademisi (sarjana, master, doktor dan profesor) korupsi.

Kawan-kawanku, kata Gatot saat ngobrol dengan mereka di saat senja. Memilih menjadi pejuang dan tentara adalah memilih nurani dan nalari. So, kerjakan apa yang mampu dikerjakan sesuai kemampuan dan kapasitas. Jangan terlalu tinggi ide tapi tak mampu dikerjakan. Kerjakan apa yang mampu dikerjakan. Segerakan!

Biarlah ide itu beredar. Kalau memang layak, pasti ada yang akan kerjakan dan lanjutkan. Tidak harus kita yang merealisasikan.

Jangan berpretensi ide dari kita, lalu kita yang harus selesaikan. Tidak. Karena kita ada batasan, baik energi, biaya, usia dll. Ide yang baik seperti wewangian dari bunga. Kadang orang lupa wangi dari bunga apa. Seperti mawar tak pernah peduli apakah namanya akan diingat atau disebut orang.

Seperti daun yang menerima takdirnya jatuh ke bumi tanpa protes mengapa tidak jadi buah. Ia hanya dianggap sampah tetapi orang lupa ia bisa jadi pupuk bagi banyak kehidupan selainnya. Itulah nurani. Pada nurani yang Gatot wariskan, bangsa kita justru hampir lupa ingatan.(*)

Baca Juga

0 Comments

  1. Kalau penulis kurang jujur dalam menyajikan karya tulus, pasti dan pasti akan menyesatkan. Maka catatlah sejarah sebagaimana adanya. Syukur2 bisa…

  2. Sangat menginspirasi dan menopang semangat

  3. Sangat inspirasi, membantu menumbuhkan motivasi dan penopang semangat

Pin It on Pinterest

Share This